jamu mata, minat klik klik

Rajin Menyinggah

Kenal dari Facebook

Rabu, Mei 20

aktiviti hujung minggu (1) : spa ringkas di rumah

Hello semua, selamat petang...

Spa ringkas di rumah

Jarang dah sekarang aku beli barang-barang kecantikan or spa di rumah di semenjak aku gugur hari tu. Punca memang aku pakai barangan lebih ke"jawa"an macam air serai wangi, pilis, paniaram dan ape ntah lagi satu aku lupa. Moreover, bahan macam tu lebih natural dan lebih mulus je kulit dan rambut. Badan pun akan sentiasa wangi. Pernah jugak Lokman request suruh pakai lagi; tapi dah habis tempoh berpantang macam pelik la pulak kalau nak request benda-benda alah tu. Huhu. 

Bila aku dah rasa lengas badan, muka dan rambut. Aku mula rasa aku perlukan treatment, aku perlu manjakan diri sendiri. Yelah, badan sendiri kalau dah dua tiga minggu tak tido (tido lambat, tido suka hati, tido bawah meja opis, terlelap kat kerusi, terlentok kat meja sambil air liur basi kat kertas dan seumpamanya); aku perlu cari alternatif termurah untuk manjakan diri sendiri. 

Sabtu lepas habis buat overtime, aku ambil masa sekejap berkeliling dalam Watson di Selayang Mall dan carik beberapa barangan kecantikan yang boleh dijadikan modal untuk memanjakan diri. 

Barang pertama yang aku grab setelah satu jam berpusing mengeliling Watson ialah Body Scrub bauan Argan Oil yang dikeluarkan oleh Watson sendiri. Lately kan, skrub badan dari Watson ni dah jadi kegilaan aku termasuk yang ni. Dengan harga tujuh belas menggunakan ringgit malaysia dan sedikit effort menyental di tangan dan kaki rasa lepas tu ringan dan sedap je. Tekstur yang suam-suam kasar serta berbuih ketika dibilas dah cukup syurga dah rasa. 

Selepas memilih barangan untuk badan, aku memilih masker untuk muka. Aku tak guna masker dalam gambar tu, aku baru jumpa masker yang tu tadi. Hahaha. Setelah dua bulan tidak menggunakan apa-apa masker, aku memilih untuk membeli masker arang daripada Activa. Rasanya ramai orang tau masker ni. The best thing pasal masker arang, bile kite kopek arang yang dah kering di muka tu dengan bapa segala bintik hitam ikut bersama. Huhuhu. Tu yang rasa puas bila tepek kat muka. Masker Activa ni berharga dua belas ringgit dengan menggunakan ringgit malaysia. (masker arang dan masker blueberry)

Bila bab rambut ni, aku agak berkira dan agak keliru nak memilih yang mana. Masa kat rumah, aku fikir-fikir nak beli conditioner. Aku dah ada shampoo dan nak tambah conditioner. Tapi bile fikir balik, zaman dedulu aku beli conditioner rambut mesti makan tahun jugak nak habis. Bila usha-usha di ruangan jenama milik Pentene akhirnya aku berjumpa dengan minyak rambut dengan saiz travel; dengan harga tiga ringgit dan lima puluh sen. sesuai la buat-buat main kat rambut.

Jadi, last week memang weekand ada rasa sedikit kesegaran dan sedikit kegembiraan. Lagipun paper untuk submit sebagai Insenior dah siap satu buku; another one to go. Ni je lah aku mampu bagi hadiah untuk diri sendiri. 

tu je nak kongsi.

kbai. 

Isnin, Mei 18

suami di perantauan (5) : hidup nomad (4) : perihal kereta (2) : kejadian di Jusco Anggun

Hello semua, selamat petang...

Setelah kejadian di Petronas, aku ambil iktibar dengan membeli air bateri dan belajar memenuhkannya di dalam bateri. Ye la pulak kan, takkan air bateri isi dalam tayar kot. Macam tak kena tu. Huahua.

Aku mintak tolong Shida umpilkan bonet kereta. Setelah prosedur mengisi air bateri selesai, aku bersedia untuk pulang ke rumah.

Lokman ni tak ajar aku membeli barang di pasar raya. Aku jarang ke pasar raya sejak kawen dengan Lokman. Jadi bila Lokman kerja jauh, aku ambil kesempatan la. Aku singgah Jusco Anggun di Rawang, satu laluan jika mahu ke Ijok. Ikut jalan lama.

Perasaan dapat pegi pasar raya tanpa pengetahuan Lokman sungguh mengujakqn, ibarat dapat fly ke pasar malam masa zaman hostel dulu. Korang pernah buat? Aku tak. Huahua.

Aku tak beli apa pun kat Jusco tu. Aku cuma cuci-cuci mata. Usha buku kat Popular. Tengok baju, skirt. Tengok barang kat kedai comel. Tu je. Bile nak balik, disebabkan aku terlampau happy aku belikan Nuning makanan jenama Royal perisa ayam Turki. Memang tu je la sekali beli. Satu bekas kecil not dua puluh ringgit malaysia melayang. Takpe la, happy punya pasal. Haha.

Keluar dari bangunan Jusco tersebut, aku bayar parking dengan nilaian dua ringgit malaysia. Sambil menuju ke kereta, aku keluarkan Samsung Galaxy Y Neyo dan mata mengimbas pada bahagian jam, menujukkan hampir 0930 malam. Lewat dah, getus aku sendirian.

Menggunakan kilasan kunci manual, aku buka pintu kereta pemandu. Aku membuntuti kereta dan meletakkan beg galas di kerusi sebelah. Kemudian, memasukkan kunci ke dalam pemacu seterusnya pulas sehingga habis untuk dihidupkan. Tiada tindak balas dari enjin. Bunyi kosong bersama debaran jantung yang semakin laju.

Mula aku teringat kat Lokman. Nak call aku takut. Sia-sia ni kena jerkah ni kalau tau aku berjimba kat Jusco. Samsung Galaxy Y Neyo berdering nada riang, lansung tak sesuai dengan situasi. Tertera nama Suami Kite di skrin. Alamak, Lokman... Jerit hati aku.

Sambil meneguk air liur, aku menjawab panggilan Lokman.

Lokman : sayang kat mana?

Aku : kite kat Jusco... (buat suara happy)

Lokman : buat ape sayang pegi Jusco? (suara tenang)

Aku : kite beli makanan Nuning. Jalan-jalan jer...

Lokman : bile nak balik?

Aku : nak balik dah ni, tapi...

Terketar suara aku. Kalo Lokman depan aku ni conform berjurai air mata.

Lokman : tapi apaaa...?

Lokman dah start jerkah aku. Aku agak dah. Air mata aku dah start menitis dah.

Aku : takde ape la abang. kite nak balik dah ni.

Aku terus letak telefon. Hahahaha. Lucu bile pk balik.

Aku keluar dari kereta dan mundar-mandir memikir idea untuk mengumpil bonet kereta. Panggilan bertalu-talu dari Lokman memang aku buat tak endah.

Kawasan tempat parking Jusco masa tu sedikit lengang, waktu operasi mereka hampir tamat. Aku membaca ayat Bismillahirahmanirahim berulang kali, sambil otak ligat berfikir.

Bantuan Allah SWT ada di mana-mana. Sesaat itu, ada pasangan melintasi laluan pejalan kaki di hadapan kereta aku. Mesra dengan si isteri memaut lengan suami. Sweetnya la macam tu kan? Aku tanpa segan silu memanggil,

Aku : Akak boleh tolong saya tak?

Muka Akak dan Abang tu keliru. Mungkin sesama Islam mereka buka peluang untuk aku bersuara.

Aku : kereta saya dah tak boleh start. takpe saya tak mintak tolong banyak. saya nak mintak tolong abang umpilkan bonet je. yang lain-lain saya ikhtiar.

terang aku panjang lebar. aku taknak orang rasa aku sindiket penjahat. aku betul perlukan pertolongan di saat itu. Abang tersebut menghampiri bonet hadapan kereta setelah menerima isyarat setuju dari isterinya. Sesaat bonet dibuka, aku terus ke kereta dan menggoncangkan bateri.

Seperti di Petronas, aku berlari ke bahagian pemandu dan cuba menghidupkan enjin. Kali ni gagal.

Abang : boleh ke ni dik?

Aku : Insya-Allah bang. Suami saya ajar macam ni kalo tak boleh start.

Muka Abang dan Kakak nampak risau. Simpati aku sorang-sorang mungkin. Aku terus berdoa agar enjin berderu dan aku tidak mahu berlebihan menyusahkan orang lain. Beberapa kali percubaan, aku berjaya menghidupkan enjin kereta aku.

Muka Abang tu kagum dengan aku. Dia cakap aku hebat. Aku cuma cakap, ni bukan hebat. Ini semua pertolongan Allah.

Dengan mengucapkan banyak-banyak terima kasih, aku tinggalkan Abang dan Kakak dengan senyuman di bibir mereka.

Dari keikhlasan mereka, aku masih boleh membuat keputusan. Masih ada insan berhati mulia di Malaysia ini.

Bab Lokman atas tu, malas aku nak sembang kat sini.

Kbai.



Si Tulis

Foto Saya

seorang melayu tipikal yang ingin berjaya dengan sikap tipikalnya.