jamu mata, minat klik klik

Rajin Menyinggah

Kenal dari Facebook

Rabu, Julai 1

suami di perantauan (7) : terminal bersepadu selatan vol 2

hello semua, 

ini adalah sambungan daripada entri ni suami di perantauan (6) : terminal bersepadu selatan vol 1

selepas membuat kesimpulan tersebut. aku dan Lokman pun mara semakin hampir ke kaunter tiket. sambil memilih kaunter yang sesuai untuk beratur. untuk pertama kali, kami memang nampak seperti dungu. 

Lokman : nak beratur kat mana?

Aku : carila logo Mutiara ke Megah Jaya ke. situlah kaunter kita.

sekali lagi dengan perasaan "aku yakin aku bijak" tergambar melalui kata-kata.

Lokman : okey. 

aku dengan Lokman berjalan semakin jauh. ke hujung kaunter. kemudian, kami dapati macam ada tak kena dengan tekaan aku tu.

Lokman : tak perasan pun logo syarikat tu. kena tengok board kuning tu la yang. cuba tengok tu ada tulis Jeli. 

aku menjengketkan kaki. sebab aku 'tinggi'. Lokman pulak menolak sedikit ketiak aku dari belakang. supaya aku boleh nampak tulisan di papan kenyataan kuning yang diletakkan searas dengan ruang kosong kaunter. sebelah menyebelah antara ruang kosong dan dinding dipenuhi papan tanda warna kuning tersebut. papan kuning mencatat senarai destinasi yang dibawa oleh bas-bas ekspress; seluruh Malaysia. 

Aku : okey, kita beratur sini. 

beberapa minit kemudian, kami disapa oleh seorang pakcik. pegawai SPAD seperti yang dikhabarkan oleh Lokman. aku pun tak perasan yang itu adalah pegawai SPAD. 

pakcik SPAD : assalammualaikum dik.

aku dan Lokman tersentak. lalu Lokman menyambut tangan yang dihulur; salam perkenalan pakcik tersebut.

Lokman : walaikumsalam cik.

pakcik SPAD : adik nak balik mana?

Lokman : Jeli cik. nak beli tiket malam ni. ada lagi ke ye?

pakcik SPAD : mungkin ada kot. takpe adik beratur la dulu. meh sini, kaunter ni kurang orang.

pakcik tu menarik lengan Lokman ke kaunter sebelah di mana bilangan orang yang sedang berbaris adalah setengah ganda kurang dari kaunter sebelumnya. aku membontoti mereka. 

Lokman : oh, boleh ke sini cik? 

pakcik SPAD mengangguk kepala dan berlalu. aku dan Lokman berkerut dah muka, jujurnya kami tak hadam apa yang pakcik tu cakap. kebiasaannya apabila dalam situasi mengelirukan aku la yang banyak mulut. dah nama pun perempuan. Lokman kekal dengan egonya. 

Aku : betul ke ni bang? 

Lokman : betul la abang cakap tadi kena tengok board kuning tu. cuba carik Jeli yang. ada tak?

Aku : ye ke bang? (ragu dan tak percaya)

Lokman : ye sayang. cuba tengok tu.

kesekian kali aku jengket, kemudian berupaya melihat perkataan Jeli yang dicatat di bahagian paling bawah papan tanda. 

Aku : ada-ada. 

ujar aku lalu kembali berdiri normal di sebelah Lokman. tiba-tiba sedang enak menunggu giliran, bahu Lokman dipaut oleh pakcik SPAD tadi. kali ni serius terkejut. Lokman hampir menjerit. Aku pulak macam tergamam sambil terbeliak mata.

Lokman : ye cik?

pakcik SPAD : adik ada apa nak tanya ke, kalo tak faham.

Lokman : insya-Allah setakat ni takde cik... 

nafas terkejut kembali reda. 

pakcik SPAD : tapi tadi saya dengar korang bergaduh pasal tiket ni.betul ke faham? 

Lokman : takde la cik, kitorang cuma bercakap sesama sendiri. dah biasa macam ni. Insya-allah faham.

pakcik SPAD : habis tunjuk-tunjuk depan tu ape?

masa ni aku dah suspek pakcik memang dari tadi dengar perbualan kami. lalu aku ambil jalan selamat dengan berterus-terang. 

aku : takde cik. kitorang carik perkataan Jeli kat board kuning tu. tu yang tunjuk-tunjuk tu. sekali jumpa. tu yang dah faham tu. Huhu.

terang aku. sedaya upaya dengan nada yang paling baik. pakcik SPAD berkerut muka dan berkata bahawa apa yang aku dan Lokman fikirkan itu adalah salah sama sekali. 

pakcik SPAD kemudiannya menerangkan secara panjang dan lebar yang menyatakan bahawa setiap kaunter di terminal ini menjual semua tiket ke semua destinasi di Semenanjung Malaysia. berlainan dengan sistem di Hentian Pudu, terminal ini telah membuat satu sistem berpusat. tanpa perlu kita memilih syarikat-syarikat bas ekspress untuk membeli tiket secara manual. hanya beratur di mana-mana kaunter kosong dan beritahu destinasi pilihan untuk disemak oleh pengelola kaunter.

aku dan Lokman selepas dari penerangan tersebut melopong dan seterusnya mengangguk-angguk faham. dah panjang lebar terang, tentu la faham kan.

pakcik SPAD : ada lagi tak nak tanya dik?

aku menggeleng. Lokman juga.

pakcik SPAD : betul ke takde?

aku macam keliru dengan pakcik seorang ini. adui.

ape-ape pun, sambungan perbualan dengan pakcik SPAD akan bersambung selepas ini.

kbai. 



Selasa, Jun 30

suami di perantauan (6) : terminal bersepadu selatan vol 1

hello semua, selamat tengah hari...

sesejak Lokman kerja jauh, dia selalu menggunakan perkhidmatan bas ekpress untuk pulang ke Kuala Lumpur. demi aku yang kadang-kadang emosi / merajuk terlebih. ada masa emosi aku ni memang tak boleh pakai. team kerja dia tak dibenarkan pulang, tapi aku gesa dia pulang pada hari cuti. 

macam dua bulan lepas, Lokman ditugaskan ke Pantai Timur. pertamanya di Kuala Berang, Terengganu kemudian naik ke Jeli, Kelantan. perkhidmatan bas ke Pantai Timur memang banyak. tiada masalah jika membeli di stokis seperti di Greenwood waktu hari-hari biasa. cuma masa tu, cuti sekolah. tiket bas setiap hari adalah full house, akhirnya kami memilih untuk pergi sendiri ke Terminal Bersepadu Selatan untuk membeli tiket pulang ke Jeli.

Terminal Bersepadu Selatan adalah antara terminal yang tercanggih dan lengkap di Malaysia ni. mana tak nya, ada satu tingkat kemudahan hanya untuk makan-minum bagi mereka yang perlu stay-up menunggu bas. kaunter tiket manual sehingga lapan belas kaunter disediakan. kaunter tiket automatik; bagi pengguna yang celik informasi. ruang lobi luas untuk operasi turun-naik pengguna yang tidak mahu menunggu. ruang letak kereta tingkat atas yang luas dan segala macam lain; kebanyakannya bersistem dan memudahkan pengguna. 

pada hari tu, Lokman memakai boot dan berseluar jean potongan lurus warna kelabu anjing. dipadankan dengan kemeja biru laut berkolar jenis jahitan knit. rambut paras bahu menggerbang. mudahnya menyandang beg berwarna hitam di belakangnya. tangan pula penuh memegang dua kotak "hand-drill" yang dibekalkan oleh bosnya untuk team di sana. 

aku pula, memakai skirt labuh ada ekor di kiri kanan berwarna hijau Petronas. aku padankan dengan blous warna biru gelap labuh menutupi bontot. kemudian aku pilih tudung jenis satin bercorak warna keemasan di kepala. cuma, aku memakai selipar jap jepun menggalas beg belakang berwarna biru di bahu. lebih memudahkan aku untuk urusan tak rasmi seperti itu. kihkih. 

kemudian berjalan beriringan menuruni lift ke tingkat satu. sambil memuji-muji kecanggihan sistem di terminal tersebut. sampai di ruang lobi utama itu, mata kami tercari-cari dan akhirnya tertumpu pada ruang kaunter tiket yang kesemuanya dipenuhi dengan semut manusia.

kami berjalan ke arah mereka, ingin menjadi sebahagian daripada gugusan semut tersebut. dalam perjalanan, perbualan berkenaan dengan pembelian tiket antara aku dan Lokman.

Lokman : sayang, kenapa tadi tak beli online. online kan senang?

Aku : online kena beli sekurang-kurang dua hari awal. booking...

Lokman : oooo...

Aku : jom la beratur. nak beratur mana ni?

Lokman : jap. tu apa?

Lokman mendepakan tangan menunjuk ke arah mesin automatik yang terletak di sisi kaunter tiket bawah eskalator.

Aku : ooo, yang tu macam kat air port tu. kalau dah beli online boleh terus print kat situ. canggih kan kan?

petah dan yakin aku berkata-kata. aku teka je sebenarnya. hahaha.

Lokman : kan kan... (Lokman mengajuk cakap aku) power lah sayang ni... tak sangka sayang pandai tahap ni. hahahahaha.

Lokman memuji aku sambil tergelak-gelak. aku pulak senyum simpul. dalam suasana hiruk-pikuk di ruang lobi tersebut, kami tak sedar pun yang kami ni diperhatikan.

hmm. nanti bersambung.

kbai. 




Si Tulis

Foto Saya

seorang melayu tipikal yang ingin berjaya dengan sikap tipikalnya.